Surat Kabar 99

BERITA HARIAN | BERITA OLAHRAGA | CERITA SEKS | LIVE SCORE

SEX ONLINE

POKER ONLINE

SELAMAT DATANG DI SURAT KABAR 99

Kamis, 09 Agustus 2018

Goyangan Om Lebih Memuaskan

Surat Kabar 99 - Aku Ines, temenku ayu suatu waktu nawarin aku maen ma om2,
“Nes, kamu mau gak maen ma om2”.
“Kok nawarin aku Ay”.
“Gini, aku minggu lalu maen ma om2”.
“Haaah?” aku kaget ja dengernya,
“trus…”
“Nikmat banget Nes, jau lebi nikmat katimbang maen ma cowokku, mana gede banget punyanya. Ampe lemes akunya, bisnya maen gak udah2 si om nya”.
“Kamu maen dimana?”
“Aku dibawa ke hotel”.
“Trus kok skarang ngajak aku?”
“Malming besok dia ngajak aku maen lagi, cuma ada temennya, katanya juragan batik dari Pkalongan, minta dicarin temen bobo, makanya aku ngajak kamu. Kan cowok kamu juga gak balik2 kan dari tugas keluar kotanya, mangnya kamu gak pengen”. Iya si, cowokku dah sebulan lebi tugas keliling, maklum salesman, jadi aku benernya dah pengen banget ngerasain nikmat ma dia, biasanya kalo malming kami suka maen di kos annya.
“Mau ya Nes, jragan batik Pkalongan bisanya Arab tu Nes, gede banget pasti hihi”, rayu Ayu terus. Lama2 pengen juga aku nyobaik,
“Ya deh, aku mau, tapi ketemua tu om bareng kamu ya”.
“Ya iyalah, ntar kamu ikut ja ke hotel bareng aku, om ku dan temennya kan nginep di hotel yang sama. Om ku janjian ma akunya gitu. Jadi kamu mau ya, ntar aku sms om ku deh”. Pas malming, aku ketemuan ma ayu.
“Wah kamu sexy banget Nes”.
“ah biasa aja kok, aku kalo jalan mo cowokku ya gini ja”. Aku cuma pake tanktop dan jins ketat aja. Ayu juga sexy kerna badannya lebi berisi dari aku, pakeannya ya sejenis lah ma aku, seragam abg kalo mo ngeceng kan. Ayu ma aku seumur, kita satu skul, baru klas 1, jadi abg banget gitu lah.
“Nez, om ku mo jemput kita, aku janjian di Indomaret depan itu, kita nunggu disana yuk”. Aku ma Ayu jalan ke toko swalayan itu dan nunggu didepannya. Ayu sms om nya kalo dia dan aku dah nunggu didepan toko.
“Bentar lagi nyampe Nes”, kata Ayu ketika smsnya dapet balesan.
“Om kamu sapa namanya Ay”.
“Om Anton, temennya om Ahmad katanya”.
“Trus aku ama om Ahmad ya, keren gak orangnya”.
“Kata om Anton keren, om Anton juga keren banget, lebi keren dari cowokku, makanya aku mau maen ma doi, mana royal lagi beliin aku macem2”.
“Ih, kamu matre ternyata”.
“Gak lah, aku gak minta ditawarin ya aku mau aja”. Pantes punya hp baru, dibeliin juga ya”. Ayu ngangguk,
“trus hp lamanya kamu kemanain, masi bagus kan, buat aku ja, hp ku dah jadul ni, kamu punya yang lama kan jau lebi bagus dari aku punya”. “minta ja ma om Ahmad, ntar juga dibeliin yang kaya aku punya”.
“Malu ah minta2, masak baru kenal dah minta, dah punya kamu buat aku aja ya”.
“Ya dah besok ambil ja dirumah”.
“Besok?”
“Ya iyalah, kita nginep ni malem Nes, si om mana puas maen sekali trus udahan, minggu lalu aku ampe lemes banget, pasti ni malem lemes lagi deh, kamu juga bakal lemes juga pasti”.

Aku kaget juga dengernya, wah ternyata mo all nite long toh, blon pernah tu aku digituan cowokku, paling bis maen bobo, besoknya baru maen lagi. Ada mobil brenti di tempat parkir, ada 2 om2 keluar, wah ganteng2 dua2nya, lebi ganteng dari cowokku. Aku salaman ma 2 om itu, Ayu juga salaman ma om Ahmad.
“Ya dah kita cari makan dulu yuk”, ajak om Anton. om ahmad ngegandeng aku masuk di bagian belakang mobil om Anton. om Ahmad orangnya lucu, dia bikin joke2 porno sampe aku dan Ayu terpingkel2. dia ngelus2 pundakku, terus pahaku. Dadakan dia cium pipiku sambil berbisik,
“kamu cantik banget Nes, lebi cantik dari Ayu”. aku senyum ja sambil ngelus pipiku yang barusan diciumnya. Kerasa banget gesekan kumis tebelnya di pipiku. Cewek mana si yang gak suka disanjung, biar gombal juga, hihi. Mobil masuk parkiran mal,
“makan di mal aja ya, jadi banyak pilihan”, kata om Anton. Dari parkiran, om Ahmad gandeng aku sedang om Anton ngegandeng Ayu. “kamu mo beli apa Nes”, tanya om Ahmad.
“Gak mo beli apa2 kok om”.
“Tu hp kamu dah jadul banget, beli yang baru mau gak”.
“Malu om, masak baru ja kenal om dah beli2in Ines”.
“Ya gak apa kan, itung2 hadiah kenalan, Ton, kita jalan misah ya, ntar janjian ketemu di food court aja ya”. Kami pun misah, aku digandeng ke toko hp.
“Kamu mo yang kaya apa Nes”.
“Ga usah yang canggih om, Ines paling cuma buat phone, sms dan fb an”.
“Ya dah, yang ini aja ya”. Aku si suka modelnya, si om langsung bayarin tu hp, mana dapet nomer baru lagi, skalian diisin pulsanya ma si om. “Makasi ya om, om banget banget si, baru ja kenal dah beliin Ines hp”. “buat cewek secantik kamu gini apa si yang enggak”.
“ayu lebi seksi om”.
“Kamu juga seksi kok”.
“Tapi ayu kan lebi montok”.
“Gak apa, om suka yang imut kaya kamu kok, lagian Ayu kan dah ma om Anton. Kamu mo beli baju?”.
“Gak ah om, ribet bawanya”.
“Ntar om yang bawain”.
“Laen kali ja deh om”.
“Mangnya kamu mo ketemuan ma om lagi toh”. Aku menyadari aku salah ngomong bilang laen kali gitu, ya aku senyum ja.
“om si gak kberatan jalan ma kamu lagi kok Nes, kalo om kemari lagi kita ketemuan lagi ja ya, ntar om bawain baju batik deh buat kamu ma Ayu”.
“Om jualan batik ya”.
“iya, modis2 kok modelnya cuma dari bahan batik aja. cocok banget buat abg kaya kamu ma Ayu. suka pake batik gak”.
“Gak perna pake batik selaen seragam skul om, kalo jumat kan mesti pake seragam batik”.
“Makanya ntar om kirimin ja ya buat kamu ma ayu, om gak tau si kemari lagi kapan”.
“Makasi deh kalo om mo ngirimin Ines ma Ayu”
“dah laper Nes, kita ke food court ja ya, ntar mreka kelamaan nungguin”. aku digandengnya menuju foodcourt. Foodcourtnya rame banget, tapi om anton dah nyediain meja buat ber 4, mreka juga dah makan duluan.
“Aku tinggal, lama banget si, dah kebelet mojok duluan ya”. Aku tersipu ja mendengar guyonan om Anton”.
“Gak lah, ngapain juga buru2, malem masi panjang”, jawab om ahmad. aku diajaknya muter nyari makanan yang aku suka. aku minta dipilihin si om aja lah, binun kalo macem2 makanan gitu.
“Ya dah, kamu duduk aja, ntar aku pilihin, kamu mau apa aja kan”. aku ngangguk dan kembali ke meja.
“Gimana Nes, keren kan om Ahmad”, tanya Ayu.
“Om anton juga keren banget”. si om senyum2 ja mendengernya. Om ahmad balik bawa nampan makanan dan minumanku, dia pesenin sate kambing ma sop kambing, buset deh, biar kuat ngembek kali ya. Dia rupanya pesen makanan yang sama.
“Wah mo ngembek all nite ni”, ledek om anton.
“Kita makan ya, kalian gak pesen apa2 lagi”.
“Dah kenyang lah om”, jawab Ayu. Aku makan ja santai sembari ngobrol santai juga ber 4, ayu suka nimbrung kalo aku guyonan ma om Ahmad. Dia berbisik ke aku,
“Om kamu keren banget ya Nes, pasti itunya gede deh, tampang arab gitu”. aku cuma senyum aja.
“Hayo, ngomongin om ya”, kata om Ahmad.
“Ayu bilang om ganteng banget”. Si om senyum ja dengernya,
“om nya Ayu juga ganteng kan”. Giliran om anton yang senyum2. Sehabis makan, kami beranjang menuju ke parkiran, dan mobil om anton meluncur dimana om ahmad nginep.

om anton ngebook kamar diseblah kamar om ahmad yang ada connecting doornya, kunci connecting doornya dibuka, cuma kami ada di kamar masing2, aku ya ma om ahmad, ayu ma om anton. Aku masuk kamar mandi, di gantungan baju yang ada di pintu kamar mandi ada kimono, aq buka ja semua pakeanku, membersihkan badan di bawah shower air hangat, kemudian andukan dan kupake kimono itu, kegedean tapi gak apalah. pasti bentar lagi om ahmad dah ngegumulin aku, kan aku diajak ke hotel buat dia gumuli. Keluar dari kamar mandi, si om duduk di sofa hanya pake celana panjang, bodinya keker juga, perutnya six pack, ganteng banget deh.
“Om napa mau ma Ines”.
“Ayu kan ngirim foto kamu pake bikini di pantai Nes, sexy banget deh, jadilah om setuju ja ditemeni kamu. tu foto dimana Nes”.
“Ke pulau ber 4 om, Ines ma cowok Ines, Ayu ma cowoknya, tapi di pulau kita tukeran pasangan. Cowoknya Ayu napsu banget maen ma Ines, padahal ayu kan lebi montok dari Ines. Pulangnya cowok Ines builang kalo Ines punya lebi peret dari Ayu punya, lebi nikmat maen ma Ines, kata dia si”.
“Wah, om untung dong ni malem dapet yang peret banget”. Tiba-tiba dia mendaratkan ciumannya ke pipiku dengan lembut, sambil kemudian tangannya memelukku. Dalam pelukannya yang makin erat dia bilang, “om ingin menciummu”. Dalam keadaan seperti itu aku hanya bisa memejamkan mataku dan bersiap menerima ciumannya.

Lalu kurasakan bibir si om dengan kumis tebelnya mulai menyentuh bibirku, dan aku lalu menyambut ciumannya dengan membuka mulutku. Masih dalam keadaan mata terpejam lidahnya mulai menjelajahi mulutku dan aku membalasnya dengan penuh gairah, dampak kambing yang kumakan sebagai sate dan sop tadi mulai bereaksi kali ya, mana suasana kamar dibuat temaram dengan mematikan sebagian besar lampu kamar.

Lalu perlahan kurasakan tangannya yang tadi mendekapku mulai mengelus bagian pantatku dari luar kimono. Awalnya cuma remasan ringan namun kemudian dia mulai meremas dengan penuh berahi. Mendapat perlakuan demikian, nafasku makin tersengal dan ciumanku makin hot. Lalu tangannya mulai menelusup ke balik kimonoku dan meremas pantatku dengan mesranya. Aku makin terhanyut, dan sangat menikmati permainannya ketika akhirnya bibirnya mulai menjelajahi leherku lalu kemudian turun ke arah toketku. Perlahan tangannya mulai membuka kimonoku sampai akhirnya kimonoku terjatuh di lantai dan aku kini telanjang bulat. birahiku sudah makin meninggi, sehingga tanganku pun mulai mengusap dadanya dan kadang kuelus putingnya. Bibirnya kini mulai mengisap pentilku bergantian dan jari tangannya mulai memainkan me mekku.

Aku kini sudah benar-benar enggak tahan dan meminta dia untuk memasukkan kon tolnya ke me mekku yang kini sudah sangat basah. “om pinter banget deh ngerangsang ines, ines dah pengen ngerasain kon tol om kluar masuk di me mek ines”.
“Wah om paling suka ma abg yang napsunya gede kaya kamu Nes”. “Om sering toh maen ma abg”.
“Ya iyalah, masak mo maen ma yang sepantaran om, kalo itu mah di rumah dah ada”.

Aku ditariknya ke ranjang, dia membaringkan aku diranjang. lalu dia membuka celana panjangnya. Aku kaget melihay ukuran kon tolnya, bener2 panjang sampe menyentuh pusernya, palkonnya yang membengkak itu keluar dari bagian atas cd nya saking panjangnya. Apa muat tu di me mekku, pikirku.
“Panjang banget om, mana gede lagi”.
“Kon tol cowok kamu kecil ya Nes”.
“Rasanya si gede tapi dibanding ma punya om gak da apa2nya, pa muat di me mek ines tu om”.
“Ya muatlah, pasti me mek kamu peret banget deh Nes, jadi pengen dimasukin”.
“ya masukin aja om, Ines juga dah pengen ngerasain kemasukan yang super panjang gede kaya om punya, paling gak minat maen ma cowok ines udahannya”. Dia pun melepaskan cdnya, kon tol supernya mengacung dengan gagahnya, siap mengobrak abrik me mekku. Dia lalu menghampiriku mencium bibirku lagi dan perlahan mencium seluruh badanku sampai akhirnya bibirnya mulai menyentuh me mekku. Betapa lembutnya, lidahnya mulai menjilati itilku dan terkadang dimasukannya ke lubang me mekku. me mekku makin basah, tanganku pun mulai meraih kon tolnya, yang ternyata benar benar besar sampe ibu jari dan telunjukku gak ketemu waktu kugenggam batangnya, keras banget deh. kukocok pelan, palkonnya membengkak sehingga kliatan lebi besar dari batangnya yang dah besar. lubang kencingnya basah kerna ada precum yang keluar, pertanda dia juga dah napsu banget. Dia mengangkangkan pahaku dan memposisikan palkonnya tepat didepan me mekku.

Palkonnya digesek2kannya sepanjang me mekku sehingga palkonnya basah oleh cairan me mekku yang dah merembes keluar. Kemudian dia mulai mengarahkan palkonnya ke arah me mekku yang kini benar benar menginginkan untuk dimasuki kon tolnya yang besar itu. Agak susah awalnya, terasa sekali bibir me mekku terkuak lebar sekali dibelah oleh tekanan palkonnya yang mulai nyelip kedalem me mekku. Dia menelungkup diatasku dan menggetarkan kon tolnya sehingga dikit demi dikit mulai mables di me mekku. “Wah me mek kamu peret banget Nes, jadi susah ni dimasukinnya”.
“Pelan2 om biar gak sakit, me mek ines kan baru sekali ini kemasukan yang segede om punya, sesek banget deh om rasanya”.
“Nikmat kan?”
“Banget om … aaahh”. Aku mendesah karena dia menekan kon tolnya biar masuk lebi cepat. Dia mulai mengeluar masukkan kon tolnya kedalam me mekku, kalo dia tarik bibir mem ekku sampe ikut monyong dan kalo dia teken bibir me mekku ikut melesek kedalem, kerasa banget gesekan kon tolnya di dinding me mekku yang dah meregang banget. secara perlahan dan lembut kon tolnya kini masuk seluruhnya di me mekku. aku menjadi sangat terhanyut oleh gesekan kon tolnya, me mekku terasa penuh oleh kon tolnya dan memberikan sensasi yang gak perna kurasakan kalo maen ma cowokku. sehingga tak lama aku merasakan orgasmeku makin dekat, “om enjotnya dicepetin om, ines dah mo nyampe”. Dia makin gencar memasuk keluarkan kon tolnya di me mekku, aku jadi menjerit2 keenakan.

Sampai kemudian aku benar benar mencapai puncak dan memeluknya dengan erat, “om…. nikmatnya….” Dia terdiam, memberi kesempatan aku menikmati orgasme yang baru melanda diriku. Setelah orgasmeku mulai menurun dia masih memelukku dengan erat, lalu perlahan dia mencium bibirku, “om baru sekali ni ngerasain meme k abg seperet me mek kamu Nes, nikmat banget deh. mulai lagi ya”. aku cuma ngangguk, dia mulai menggerakkan kon tolnya lagi dengan perlahan. Kira-kira lima belas menit berlalu dan dia masi juga masih belum ngecret. Perkasa banget deh si om, sesuai lah dengan ukuran kon tolnya yang jumbo itu. Lalu kemudian dia membalikkan badanku, sehingga kini aku yang di atas dan dia dibawah. Aku lalu mengambil inisiatif dengan setengah berjongkok dan menggerakkan pantatku merasakan kon tolnya keluar masuk di me mekku. pantat kugerakan turun naik mengocok kon tol gedenya, kadang pantat kuputer2 sehingga dia makin merem melek kerna ngerasa kon tolnya kaya terplintir oleh dinding me mekku.

“Kamu tu masi abg dah pinter banget muasin om, terus Nes yang cepet”. Wah kayanya dia dah mo ngecret, aku juga, dengan kugoyang pantatku muter2 bolak balik itilku kegesek kon tolnya. Dia mulai menggenjotkan kon tolnya ketas mengimbangi goyangan pantatku, sodokan kon tolnya dari bawah makin lama makin cepat, itu juga membaut orgasmeku makin lama makindeket sampe akhirnya, aku rebah ke badannya dan memeluk tubuhnya erat, “om…. ines nyampe…..” Bersamaan dengan itu dia menyodokkan kon tolnya dengan keras ke atas dan kurasakan semburan dahsyat keluar dari palkonnya, menyemprot kedalem me mekku. Kurasakan pejunya menyemprot dengan keras sampai 5 kali semprotan, kerasa hangat banget pejunya di me mekku, banyak banget nyemprotnya. akhirnya diapun terkulai lemas. Aku hanya bisa memeluknya, merasakan kehangatan pejunya dan menikmati sisa sisa kekerasan kon tolnya yang mulai mengecil di me mekku.
“Wuih Nes, nikmat banget deh maen ma kamu”. Aku hanya senyum ja, dia mencium bibirku mesra. Aku menggulingkan badanku ke sisinya, kon tolnya tercabut dari me mekku, tampak meme kku memerah dan pejunya meleleh keluar dari situ. tanpa banyak bicara dia nelungkup di selangkanganku dan mulai menjilati me mekku sampe bersih dari lelehan pejunya dan cairan me mekku yang membanjir ketika disodok2 ma dia. Kayanya dia masi blon puas dan akan melanjutkan ke ronde berikutnya. Luar biasa juga staminanya, aku masi lemes tapi kayanya kudu siap digeluti lagi ni, ya gak apa lah, yang penting aku juga ngerasain nikmat banget kok, jau lebi nikmat katimbang maen ma cowokku.

kemudian kembali dia memelukku dan mencium bibirku dengan penuh gairah. Kusambut ciumannya dengan penuh gairah pula. Sambil menciumku tangannya dengan semangatnya meremas toketku, “om gemes amat si ngeremes toket ines, kan kecil”.
“Yang imut gini bikin om makin gemes ngeremesnya sayang”. Wah manggil sayang ni ye, aku seneng ja dia manggil aku sayang.
“Mangnya om sayang ma ines”.
“Banget, kalo bisa om bawa pulang ke Pkalongan”.
“Gombal, dah tau disana ada tante kan”. Dia cuma senyum, lelaki mah dimana2 sama aja gombalnya. Aku dorong dia supaya terlentang, kumasukkan palkonnya ke mulutku dan mulai mengulumnya dengan semangat. Belum terlalu keras tapi dah cukup gede untuk menyumbat mulutku, susah juga aku ngemut palkon yang gedenya kaya gitu. Kumainkan palkonnya yang besar itu keluar masuk mulutku. Dia hanya bisa memejamkan matanya menikmati hisapanku.
“Nes, kamu pinter banget deh ngemut, dilatih mo cowokmu ya”. Aku diem saja karena mulutku penuh dengan palkonnya yang masi kukulum2.
“Ganti posisi yuk Nes”, dia minta aku menelungkup diatas badannya, mulutku tetep di palkonnya tapi me mekku berada persis diatas mulutnya. Maka dengan posisi 69 aku kembali mengulum palkonnya sementara dia menjilat me mek dan itilku. Kira kira setengah jam kami dalam posisi itu ketika kurasakan orgasmeku telah mendekat. Dengan mulut masih mengisap palkonnya, kutekankan me mekku dengan kuat ke mukanya. Dia sendiri dengan kuat mengisap itilku sampai aku benar benar melayang.
“Om… aaaahhhh”, seruku ketika orgasme kembali melandaku, dia masi terus mengemut itilku dengan serunya. Beberapa saat setelah orgasmeku memudar, dia lalu menelentangkanku, mulutnya kini mengisap pentilku bergantian, “pentil kamu masi imut ya Nes, padahal dah sering diemut2 kan”. aku gak jawab pertanyaannya, cuma menikmati aja apa yang dia lakukan terhadap diriku. Setelah puas mengisap dan mengulum toketku, kemudian dia naik lagi ke atasku dan mengarahkan palkonnya di me mekku. Dengan lembut dia mengusapkan palkonnya di me mekku sampe basah kuyup jadinya. Perlahan dia menekan palkonnya ke lubang me mekku.

Meski me mekku sudah basah dan blon lama dia abru saja mengaduk me mekku sampe ke dasarnya, tetep aja dia agak kesulitan untuk memasukkan palkonnya. Dengan jariku, kubuka bibir me mekku lebar-lebar, sampai kemudian seluruh palkonnya masuk di me mekku. Dia mulai menggerakkan kon tolnya keluar masuk me mekku. Pelan tapi pasti kon tolnya mulai tenggelam dalam me mekku, kembali me mekku disesaki dengan kon tol raksasanya. Setelah kira-kira 10 menit dia mengentotku dengan penuh napsu, kon tolnya dah bolak balik mentok di dasar me mekku, setiap mentok aku ber ah ah ria kerna rasa ngilu2 nikmat, tiba tiba aku merasakan kalau aku ingin pipis, “Om, ines mo pipis dulu ya”.
“bukannya dah mo klimax ya sayang”. Kayanya ni mo pipis deh om, katimbang kluar lagi om enjot, ntar muncrat kemana2 pipisnya”. Dia mencabut kon tolnya dan menuntunku ke kamar mandi, romantis banget deh, seneng aku diperlakukan kaya gitu. Di kamar mandi, dia minta aku kencing sambil berdiri, lalu mulutnya kembali menjilati me mekku. Dorongan untuk pipis sudah sangat mendesak dan aku sudah tidak tahan lagi. Dan air kencingku kini menyembur dengan deras. Tapi dia malah terus menjilati me mekku sehingga air kencingku mengenai wajahnya bertubi-tubi. Setelah selesai, si om menyalakan shower dan mengajakku mandi bareng. Tangannya membalurkan sabun ke seluruh tubuhku, dan ketika giliranku menyabuninya ketika sampai di selangkangannya, kon tolnya kukocok, “ntar om keburu keluar Nes”, katanya sambil tertawa.

“Sini om sabunin bagian dalem meme k kamu”.
“Gimana caranya om”.
“Kamu nungging deh”. Aku nungging dengan berpegangan pada keran shower, sambil masih berdiri dan kon tolnya penuh sabun, dia lalu memasukkan palkonnya ke me mekku,
“Gini caranya yang ngebnersiin bagian dalem mem ek kamu”. aku ketawa aja, cuma brapa enjotan trus dia brenti. Lantas, dia mengisi bathtub lalu mengajak untuk meneruskan permainan di bathtub. Dia lalu berbaring dan minta aku memasukkan kon tolnya ke mem ekku dengan posisiku di atas. Aku menggerakkan pantatku naik turun sampai air di bathtub bergelombang karena gerakan kami. Setelah kurang lebih setengah jam dia lalu memintaku menungging di bathtub dan memasukkan kon tolnya dari belakang.

Dengan gerakan yang makin lama makin cepat aku kembali mencapai orgasmeku yang kesekian, “om… aaahhh, nikmat banget om. om blon kluar ya”. Dia gak menjawab tapi makin gencar menggenjotkan kon tolnya kluar masuk dari blakang dan tak lama kemudian dia pun ngecret. Dia menancapkan kon tolnya semuanya di me mekku dan kembali terasa semburan dahsyat dari pejunya yang memenuhi me mekku, masi aja banyak sehingga keras meleber keluar.
“Om, nikmat banget deh, tapi ines lemes banget om”.
“Nes, minggu depan om bakal balik kemari lagi, kamu mau ya nemeni om lagi, jadi baju batiknya gak usah dikirim, om bawa ja minggu depan”. aku hanya ngangguk. Kamu segera membilas badan, mengeringkan badan dengan anduk dan kembali ke ranjang. sambil saling berpelukan kami tertidur bagaikan sepasang pengantin baru. aku gak tau tertidur berapa lama, tapi aku terbangun karena merasa ada yang melumat bibirku. Kukira om ahmad yang melakukannya. ketika aku membuka mata, ternyata om anton yang sedang mencium bibirku. dari jendela kamar yang gak ditutup kodennya, diluar masi gelap, paling baru lewat subuh. Melihat aku melek si om senyum2 aja, “kok om… bukannya om ma ayu”.
“tukeran partner Nes, om ahmad lagi nggenjot Ayu tu”, samar2 terdengar ah uh dari kamar sebelah. Bibirku kembali dikulumnya, kemudian lidahku mendapat giliran. Aku mengelus pentilnya sementara si om meremas pantatku, kemudian menggesesk bibir meme kku. Jarinya memainkan itilku dan sesekali masuk ke lubang me mekku yang sudah basah lagi karena ulahnya.

Tanpa melepaskan ciuman, si om terus memainkan jari-jarinya di me mekku sampai satu saat aku merasakan kalau orgasmeku tak terbendung lagi. Si om terus melumat bibirku sehingga suara yang keluar dari mulutku hanya menggumam gak jelas, aku mengempitkankan kedua pahaku supaya tangannya jangan sampai terlepas dari me mekku. Dan ketika orgasmeku mulai pudar nafasku tak beraturan.
“Nes, baru dikilik kok dah nyampe si”.
“Bisnya om pinter si ngiliknya”.
“om seneng deh ma abg yang napsunya gede kaya kamu Nes”. Gantian aku yang mengarahkan tanganku ke selangkangannya. Kurasakan kon tol si om sama gedenya lah ma kon tol om ahmad, ketika kugenggam kon tolnya yang dah keras banget itu jari dan telunjukku juga gak ketemu, “kok masi keras banget si om, kan barusan ma Ayu”.
“pengan ma kamu juga soale, diisep Nes”. Segera aku nelungkup di selangkangannya si om, kon tolnya yang perkasa itu menjulang dengan kerasnya, bisa seukuran gitu ma punya om ahmad. Aku lantas mulai mengulum palkonnya aja kerna cuma itu yang muat di mulutku. Setelah beberapa lama mengulum palkonnya dan menggerakannya keluar masuk mulutku, “Nes, pengen ngerasain diemut mulut bawah kamu deh”.

Si om kemudian mulai mengusap toketku, meremas kedua toketaku sementara mulutnya mencium perut dan pusarku. Sungguh sangat membuatku kembali terangsang. Lalu pentilku dikulum dan diemutnya. Me mekku terasa sudah sangat basah. ciumannya turun ke perutku kembali terus ke selangkanganku, dijilatinya itilku yang membuat aku menggelinjang gak keruan sambil mengerang2. “Om, ines dah mo nyampe lagi, masukin dong om”.
“cepet banget nes, kan baru klimax dah mo klimax lagi, om blon apa2”. “Bisnya om pinter banget si ngerangsang napsu ines”.
“Wah asik banget ni, kamu napsunya gede banget, tapi kok jembut kamu gak lebat kaya jembut ayu ya”. Kon tolnya yang besar sudah tegak mengacung, diarahkan ke me mekku, digesek2kannya ke bibir luar me mekku, kemudian dengan pelan di tusukkannya masuk kedalam mem ekku. Terasa sekali palkonnya yang besar menerobos masuk membuat me mekku meregang kembali utnuk bisa menampung palkon besarnya. “Nes, me mek kamu peret banget deh, lebi peret dari me mek Ayu, pantes om Ahmad tadi lama banget minta gantian partner, keenakan dia ya ngegarap me mek peret kamu”.

Rupanya ke 2 om dah janjian seblonnya untuk gantian ngegarap ayu dan aku. Si om terus menekan kon tolnya agar masuk makin dalam mengisi me mekku, “Nes, sempit banget ya me mek kamu, padahal baru diisi kon tol om ahmad dan udah basah gini masi ja susah amblesnya”. sampe akhirnya dengan satu hentakan keras, kon tolnya yang besar panjang telah ambles semua di me mekku, “ehhhhhh…mentok deh om”, gumamku. Lalu dengan keras dan cepat si om memompa menggerakkan kon tolnya keluar masuk me mekku. Dalam kenikmatan yang makin memuncak, “om terus… yang cepet om, ines dah mo nyampe lagi….” aku menggeliat ketika si om makin gencar menggenjotkan kon tolnya, sampe akhirnya aku gak tahan lagi. kulingkarkan kakiku ke pinggangnya dan menguncinya dengan erat.

Si om mengimbanginya dengan membenamkan kon tolnya sedalam mungkin ke me mekku. Lalu aku terkulai lemas dan mulai menata nafasku, “om nikmat banget deh, ines lemes om….” Dia gak memperdulikan lenguhanku, dia lalu mencabut kon tolnya yang masi perkasa itu dari me mekku. aku disurunya telungkup. Aku lalu telungkup sambil memeluk bantal di kepalaku. Lalu si om mencium rambutku, kemudian turun ke arah punggungku. Lidahnya bergerak menjilati punggungku yang basah oleh keringat. Lalu ketika tiba di kedua bongkahan pantatku, si om dengan lembut menggigit dan mengisap pantatku dan meninggalkan bekas merah setelahnya. Lalu kemudian lidahnya turun ke sela pantatku, dan mulai menjilat pantatku. Sesekali memasukkan ujung lidahnya ke dalam lubang pantatku. Aku menggeliat2 kegelian kerna aku blon perna merasakan sensasi seperti ini, mang si om ahli banget menggarap napsuku.

Lalu kemudian menjilat garis mem ekku dari arah pantat sampai itilku. Demikian berulang naik turun sampai kemudian gairahku menggebu lagi. Si om lalu memintaku menungging dan perlahan memasukkan kon tolnya dari belakang. Wah sensasinya nikmat banget, kerasa banget gesekan kon tolnya ke me ekku ketika masuk perlahan2, makin lama makin dalem sampe mentok. Kemudian si om mulai menggenjot me mekku dari belakang dengan enjotan varias keras dan cepat, kadang dihentakkan sehingga masuk semuanya, dalem banget, kerasa banget mentoknya. Badanku sampe terguncang2 kedepan ke belakang kerna enjotannya, aku melenguh terus saking nikmatnya, “om… nikmat banget deh….” sudah lebih setengah jam si om masi ja perkasa, kali kerna dah ngecret gak tau brapa kali di me meknya Ayu. masih kuat menahan ejakulasinya.

Sampai akhirnya, “Nes, om dah mo ngecret ni”.
“Iya om, ines juga dah mo nyampe, barengan ya om”. Si om makin gencar menggenjot me mekku sampe akhirnya, “aaahhhh…” terasa banget semburan dahsyat dalam me mekku, anget rasanya, berbarengan dengan itu aku juga nyampe. Setelah itu dengan mendekapku si om berbisik, “Nes lebi nikmat maen ma kamu deh. Minggu depan maen lagi dirumah om yuk, ntar kita maen di kolam renang deh”.
“Wah asik banget tu om, ines blon perna maen di kolam renang, tapi ines dah janjian ma om ahmad minggu depan”.
“ya dah kalo gitu minggu depannya lagi ma om ya sayang”. Sama aja ni si om demennya gombal juga, sayang2an lah ma aku, pasti ke ayu juga sayang2an gitu. Wah kalo tiap malming aku janjian ma om2, bisa dicereion cowokku tu, tapi biarlah, maen ma om2 jau lebi nikmat si. dalam keadaan telanjang kami berdua tertidur. Pagi hari antara sadar dan tidak kurasakan sesuatu yang geli di me mekku, kulihat si om sedang menjilati me mekku.

Sambil tersenyum aku kembali memejamkan mataku dan mulai menikmati sarapan berupa jilatan lidahnya di me mekku. Tangannya meremas kedua toketku bergantian. Lantas si om bergerak ke atasku, melumat bibirku dan mulai memasukkan kon tolnya kembali. Setelah masuk semua, didiamkan sebentar, rupanya si om sangat menikmati peretnya me mekku. Lalu kon tolnya mulai digerakkan pelan, makin lama makin cepat. Pantatku tanpa sadar menggeliat mengimbangi tusukan konto lnya yang makin gencar ke me mekku. Itilku kegesek2 kon tolnya ketika dikluar masukkan, menambah sensasi kenikmatan buatku. aku melenguh saking nikmatnya, “om, nikmat banget….” Setelah agak lama, si om minta ganti posisi. Dia terlentang di ranjang dan aku berada di atasnya menghadap ke arahnya. Dengan posisi ini, aku dapat mengatur goyangan pantatku untuk mengocok kon tolnya yang dah nancep dalem banget di me mekku. si om menaikkan pantatnya ketika aku menurunkan pantatku, sehingga berulang kali kon tolnya nancep dalem banget di me mekku, sampe mentok gitu. Tangannya berada di ke dua toketku, diremasnya dengan gemas, ini menambah rangsangan buat aku, aku sangat menikmati permainan ini. aku mendesah dan gerakan ku semakin seru setiap kali kon tolnya menghantam ujung rahimku.

Gerakan kami berdua semakin cepat dan semakin melelahkan, sampai akhirnya aku mengejang duluan. Gelombang orgasme telah melanda aku. aku masih berusaha meneruskan gerakan-gerakan naik turun untuk memperlama waktu orgasmeku sebelum akhirnya aku merebahkan tubuhku yang lemas di atas tubuhnya dan terdiam untuk beberapa saat. Tubuhku bermandikan keringat. Setelah memulihkan tenaga sesaat. kembali si om melanjutkan permainan. Kali ini doggy style. Aku dibimbingnya pada posisi nungging dan si om berdiri di belakangku. Kembali dia menusukkan kon tolnya ke dalam me memkku. Digerakkannya kon tolnya pelan, namun lama2 semakin cepat. aku berulangkali mendesah, “om… nikmat banget, om blon mo ngecret ya…” “Bentar lagi yang”, dia mempercepat genjotan kon tolnya, itu malah membuat aku yang lebi cepat untuk orgasme lagi, wuah nikmat banget deh bisa terus2an orgasme gitu. Si om mengganti posisi lagi, dia duduk di sofa dan aku duduk di pangkuannya. Kembali kon tolnya menembus mem ekku.

Dia memegangi pantatku dan menggoyangkannya maju mundur, aku membantunya untuk mempercepat goyangan pantatku. Itilku jadi kegesek kon tolnya yang terus mengaduk2 me mekku sampe dalem banget. Si om menggenjot me mekku dari bawah dengan keras sehingga aku mengaduh berulang kali saking nikmatnya. “Nes kamu telentang ya, om dah mo ngecret ni”.

Segera aku ditelentangkan, dia menaiki tubuhku dan segera menyarungkan kon tolnya kembali ke dalam me mekku. Digerakkannya pantatnya turun naik dengan cepat. Dia masi saja mengulum bibirku sembari terus menggenjotkan kon tolnya keluar masuk makin cepat lagi di mem ekku, sampe akhirnya… bersamaan kami mencapai klimax, pejunya berhamburan menyembur2 didalam me mekku. Nikmatnya ruar biasa…